Wanita yang mengalami menopause dapat menghadapi kekurangan pensiun £126k

Wanita yang mengalami menopause dapat menghadapi kekurangan pensiun £126k

Wanita yang mengubah pola kerja mereka selama 50-an karena risiko menopause berakhir ribuan pound lebih buruk di masa pensiun, menurut penelitian baru.

Perusahaan asuransi dan pensiun, Royal London, melihat tantangan unik dalam perencanaan pensiun yang dihadapi perempuan dan bagaimana hal ini berkontribusi pada kesenjangan pensiun gender.

Ditemukan bahwa gejala yang berhubungan dengan menopause berarti wanita jauh lebih mungkin daripada pria untuk mengurangi jam kerja mereka atau berhenti bekerja sama sekali di usia 50-an, sebuah keputusan yang memberikan dua pukulan finansial. Meskipun mengubah pola kerja Anda atau berhenti bekerja akan memiliki dampak finansial langsung berupa hilangnya atau berkurangnya pendapatan, hal itu juga menghentikan atau mengurangi iuran pensiun pada saat banyak orang meningkatkan upaya mereka saat masa pensiun semakin dekat.

Royal London mengatakan bahwa seorang wanita berusia 50 tahun yang berpenghasilan £40.000 setahun, dan yang memiliki pot pensiun sebesar £100.000, di mana dia menyumbangkan 10% dari pendapatannya setiap bulan, akan mengumpulkan sekitar £355.510 dalam tabungan pensiun. pada saat dia mencapai usia Pensiun Negara. Perhitungan ini mengasumsikan pertumbuhan upah 2,5% hingga pensiun dan pertumbuhan investasi 5%, tetapi tidak termasuk biaya.

Namun, jika dia atau jika dia mengurangi jam kerjanya seperti yang dilakukan banyak wanita, angka ini akan turun drastis menjadi £292.356, pengurangan £63.154:

Penuh waktuPengurangan jam kerja dari usia 50Perbedaan£355,510£292,356£63,154

Jika wanita yang sama berhenti bekerja sama sekali pada usia 50 tahun, tabungan pensiunnya akan mendapat pukulan yang lebih besar, dan uang pensiunnya hanya akan bernilai £229.202, atau £126.308 lebih rendah daripada jika dia terus bekerja sampai usia Pensiun Negara.

Penuh waktuBerhenti bekerja pada usia 50Perbedaan£355,510£229,202£126.308

Sumber: Royal London

Angka-angka ini membuat bacaan yang suram tetapi menyoroti poin penting bahwa lebih banyak yang perlu dilakukan untuk mendukung wanita yang mengalami menopause di tempat kerja, jadi tidak ada yang merasa bahwa berhenti bekerja atau mengurangi jam kerja mereka adalah satu-satunya pilihan mereka. Sementara langkah telah diambil dalam beberapa tahun terakhir untuk mulai berbicara tentang dampak nyata dari menopause, masih ada jalan panjang.

Clare Moffat, ahli pensiun di Royal London, mengatakan: “Sementara pengenalan pendaftaran otomatis sepuluh tahun lalu membantu lebih banyak wanita daripada sebelumnya menabung ke dalam pensiun, Inggris masih menghadapi kesenjangan pensiun gender yang menganga.

“Wanita berusia 50-an, karena berbagai alasan, jauh lebih rentan untuk meninggalkan angkatan kerja daripada pria. Studi terpisah menunjukkan bahwa tanggung jawab merawat berarti wanita dua kali lebih mungkin untuk dipaksa meninggalkan pekerjaan mereka daripada pria. Namun, penghalang penting untuk tetap bekerja, yang baru saja mulai menerima peningkatan kesadaran, adalah menopause.

“Walaupun gejala bervariasi antar individu, bagi banyak wanita menopause dapat berdampak besar pada kehidupan sehari-hari mereka, seringkali mengakibatkan mereka mengurangi jam kerja atau berhenti bekerja sama sekali. Lebih jauh lagi, iuran pensiun yang terlewatkan menjadi jelas, tetapi pada saat itu mungkin sudah terlambat.

Author: Willie Kelly